Logistik Militer AS: Strategi Rahasia di Australia untuk Hadapi Potensi Konflik Taiwan

Militer AS mempersiapkan logistik

Dalam upaya meningkatkan kesiapan militer dan menghadapi ekspansi militer China, pasukan Amerika Serikat dan Australia terlibat dalam latihan bersama musim panas lalu. Yang banyak diberitakan karena memperdalam kerja sama pertahanan. Namun, menurut pejabat Amerika Serikat, nilai strategis sebenarnya dari latihan Talisman Sabre terletak pada pembentukan logistik, gudang perlengkapan militer baru yang ditinggalkan di Australia setelah latihan, berfungsi sebagai persiapan rahasia untuk konflik potensial, khususnya terkait Taiwan.

Kecemasan yang semakin meningkat terkait niat China terhadap Taiwan telah mendorong peninjauan ulang kesiapan militer Amerika Serikat. Terutama dalam area logistik yang kritis. Setelah latihan Talisman Sabre, sekitar 330 kendaraan, 130 kontainer, dan trailer sekarang berada di Bandiana, Australia. Membentuk cadangan yang mampu memasok perusahaan logistik dan mendukung lebih dari 500 prajurit dalam operasi masa depan.

Militer Amerika Serikat, menyadari kerentanannya di Pasifik, sedang aktif mengembangkan jaringan logistiknya di seluruh wilayah tersebut. Wawancara dengan pejabat Amerika Serikat mengungkapkan bahwa logistik militer di Pasifik merupakan kelemahan yang signifikan. Dengan potensi kerentanannya termasuk penargetan pasokan bahan bakar dan kapal pengisian bahan bakar dalam konflik terkait Taiwan.

Untuk mengatasi kekhawatiran tersebut, Amerika Serikat secara strategis menyebarluaskan pusat logistik militer. Termasuk gudang di Australia, sebagai bagian dari upaya lebih luas untuk membuat pasukannya lebih mobile dan terdistribusi. Meskipun ada inisiatif tersebut, para kritik berpendapat bahwa jaringan logistik Amerika Serikat masih terlalu terpusat, kurang mendapatkan investasi dan urgensi yang cukup.

Logistik Militer AS Untuk Mendukung Taiwan

Ini menekankan tantangan logistik militer Amerika Serikat dalam mendukung Taiwan dibandingkan dengan keberhasilannya dalam membantu Ukraina. Dengan kemungkinan China menargetkan simpul logistik kunci, pejabat Amerika Serikat menekankan perlunya lokasi aman seperti Australia untuk menyimpan perlengkapan. Selain itu, rencana pemerintahan Biden untuk mendirikan pusat logistik interim di Bandiana, Australia. Dan potensi “kawasan dukungan logistik yang berkelanjutan” di Queensland menyoroti pergeseran dari pendekatan logistik “just-in-time” menjadi “just-in-case”.

Dengan meningkatnya ketegangan terkait Taiwan, militer Amerika Serikat sedang mencari kerjasama dengan sekutu seperti Australia, Filipina, Jepang, dan lainnya di Pasifik untuk memperkuat kemampuan logistiknya. Namun, keprihatinan masih ada terkait kecepatan dan skala upaya ini. Dengan kritikus mendesak pendekatan yang lebih fokus dan didanai dengan cukup untuk mengatasi kerentanan potensial di Pasifik Barat dalam lima tahun mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *