Skandal Tas Dior yang Mengancam Kedudukan Politik Presiden Korea Selatan

Presiden Korsel tersandung skandal tas Dior

Rekaman kamera tersembunyi yang diduga menunjukkan Ibu Negara Korea Selatan menerima tas Dior sebagai hadiah telah memicu kontroversi. Melemparkan bayang-bayang pada Presiden Yoon Suk Yeol dan People Power Party (PPP) yang berencana untuk mendapatkan mayoritas parlemen dalam pemilihan April mendatang. Beberapa anggota di dalam PPP telah mendesak Presiden Yoon dan istrinya, Kim Keon Hee, untuk meminta maaf atas insiden tersebut. Yang dikenal secara lokal sebagai “skandal tas Dior,” dan mengakui bahwa menerima tas tersebut, setidaknya, tidak pantas.

Keputusan Presiden Yoon untuk tetap bungkam dan, selama akhir pekan, mendorong pengunduran diri pemimpin partai karena perbedaan internal. Berpotensi menciptakan titik konflik yang membahayakan peluang PPP dalam pemilihan 10 April. Analis menyarankan bahwa kontroversi ini telah menjadi bom politik. Dan risiko yang terkait dengan keterlibatan Kim Keon Hee mungkin hanya akan meningkat.

Meskipun Yoon memenangkan pemilihan yang sangat ketat pada tahun 2022. PPP merupakan minoritas di parlemen, yang dikuasai oleh rival Partai Demokrat. Analis berpendapat bahwa ketika Kim menerima tas tersebut, senilai 3 juta won ($2,250), ia mungkin telah melanggar undang-undang anti-suap. Mengingat perannya sebagai istri pejabat pemerintah.

Kampanya Fitnah Skandal Tas Dior

Para pendukung Presiden Yoon berpendapat bahwa Kim adalah korban dari plot terlarang yang dirancang untuk mencemarkan namanya. Berbentuk kampanye fitnah terhadap karakternya. Kontroversi ini awalnya muncul pada November ketika saluran YouTube menyiarkan klip video yang direkam secara rahasia yang menunjukkan seorang pendeta Korea Amerika, Pendeta Abraham Choi, memberikan tas kepada Kim.

Choi, yang terlibat dalam pertukaran agama dengan Korea Utara, mengklaim bahwa ia mencari pertemuan dengan Kim karena kekhawatiran terhadap kebijakan keras Yoon terhadap Korea Utara. Ia menyatakan bahwa hadiah mewah adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan audien. Menggambarkannya sebagai “kartu masuk” atau “tiket” untuk pertemuan dengan Kim. Kantor Yoon belum memberikan informasi sebagai tanggapan terhadap klaim Choi.

Dugaan manipulasi harga saham dari sekitar 12 tahun yang lalu juga mengelilingi Kim, dan saat ini ia sedang dalam penyelidikan, menambah kontroversi. Beberapa anggota PPP berpendapat bahwa sentimen publik saat ini difokuskan pada Kim. Bukan pada insiden kamera tersembunyi, meningkatkan kekhawatiran tentang dampak negatif pada pemilih.

Tegangan di dalam PPP meningkat ketika seorang pemimpin partai menyamakan situasi ini dengan ketenaran Marie Antoinette, dan laporan menunjukkan bahwa Presiden Yoon mempertimbangkan untuk mengganti pemimpin partai, Han Dong-hoon. Dalam jajak pendapat terbaru, sebagian besar responden telah menyatakan perlunya Yoon menjelaskan posisinya tentang kontroversi seputar Ibu Negara, menunjukkan potensi tantangan bagi PPP dalam pemilihan mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *