Bantuan Untuk Ukraina: Krisis Pendanaan dan Kekacauan Politik

Biden ingin memberikan bantuan kepada Ukraina

Saat Presiden Joe Biden mendorong persetujuan permintaan bantuan sebesar $60 miliar untuk Ukraina, administrasi menghadapi realitas yang sangat sulit: ini mungkin menjadi kesempatan terakhir untuk pendanaan militer AS baru mencapai Ukraina sebelum pemilihan presiden 2024. Anggota parlemen menyampaikan hal ini langsung kepada Gedung Putih. Menyoroti kebuntuan saat pejabat Pentagon tidak bertemu sejak bulan lalu karena kekurangan dana untuk paket bantuan.

Dalam pertemuan terbaru, Biden menguraikan situasi kritis untuk Ukraina, menekankan potensi penurunan kemampuan kunci seperti sistem pertahanan udara dan amunisi artileri tanpa dukungan AS. Ia juga memperingatkan risiko keterlibatan langsung AS jika konflik meluas ke wilayah NATO. Namun, Ketua DPR Mike Johnson, yang mengaitkan pendanaan Ukraina tambahan dengan kesepakatan imigrasi yang lebih luas, menyuarakan kekhawatiran tentang menjadikan Ukraina sebagai labirin tanpa strategi yang jelas.

Pemberian Bantuan Untuk Ukraina Terpengaruh Trump

Di dalam Gedung Putih, NATO, dan Kyiv, ada kesadaran bahwa pemilihan kembali Trump dapat mengakibatkan dukungan yang berkurang untuk Kyiv. Para anggota Partai Republik berhati-hati untuk tidak menyakiti hati Trump dan pendukungnya, memengaruhi keputusan mengenai pendanaan tambahan untuk Ukraina. Waktu berjalan, dengan pengakuan bahwa jika Trump kembali ke jabatan, dana yang dialokasikan untuk Ukraina bisa menghadapi tantangan.

Meskipun situasi di medan perang stagnan, dukungan Barat untuk Ukraina tetap krusial. Penilaian intelijen menunjukkan bahwa konflik kemungkinan akan berlanjut setidaknya dua tahun ke depan, mungkin bahkan hingga lima tahun. Administrasi dan anggota parlemen berkeinginan untuk menyetujui pendanaan sebelum akhir 2024, mengantisipasi potensi tantangan pada tahun-tahun berikutnya.

Kekhawatiran melibatkan kurangnya bantuan AS memungkinkan Moskow mendapatkan momentum dengan peningkatan pasokan senjata dari Iran dan Korea Utara. Dampaknya pada sekutu lain, potensi penarikan bantuan Eropa, dan keterbatasan kemampuan Ukraina untuk melakukan serangan jarak jauh adalah kekhawatiran tambahan. Pemilihan kembali Biden dianggap sebagai kunci untuk dukungan berlanjut.

Moskow Diuntungkan

Medan perang mungkin mengalami dampak jangka pendek, tetapi kekurangan bantuan AS yang berkelanjutan bisa menguntungkan Moskow dalam jangka panjang. Ukraina diharapkan menghabiskan tahun ini untuk memperkuat kemampuan pertahanannya, mengantisipasi pertempuran lebih lanjut pada 2025. Upaya untuk mendapatkan persetujuan kongres untuk pendanaan sebelum Januari 2025 menghadapi tantangan karena siklus pemilihan yang sedang berlangsung dan potensi oposisi dari Trump.

Administrasi Biden tidak berada di tempat yang diharapkan dalam peringatan dua tahun konflik, dengan ketidakpastian tentang kemungkinan kembalinya Trump. Keinginan mendesak untuk mendistribusikan dana sebelum pemilihan ditekankan oleh diskusi yang memperkirakan Ukraina membutuhkan hingga $100 miliar hingga 2024. Permintaan sebesar $61 miliar untuk tahun 2024 telah disetujui, mencerminkan upaya administrasi untuk mengamankan bantuan sebelum pergeseran politik potensial.

Sementara pejabat AS senior menjajaki opsi hukum untuk menyita aset Bank Sentral Rusia guna mendukung Ukraina, pertarungan politik dan pendanaan masih berlanjut di Kongres. Prospek Ukraina tanpa dukungan AS dalam jangka dekat adalah kebuntuan, mencerminkan bukan hanya kerugian besar bagi Ukraina tetapi juga potensi dampak pada panggung dunia. Situasi ini menekankan pentingnya mencegah kekuatan besar merebut wilayah dengan kekuatan dalam lanskap geopolitik saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *